Monday, 9 January 2017

Oh My Doctor Bab 4

Hubungan dingin mulai retak dan layu dari hari ke hari akibat tragedi lama. Semua yang melihat pasti menyedari perbedaan dalam hubungan mereka yang bagaikan sudah tidak bernyawa lagi. Bahkan tiada kemungkinan untuk mereka mahu mencuba memperbetulkan kesilapan lalu.
"Mak cik ada something nak bincangkan dengan kau." Seperti selalunya tutur bicara Puan Serina dingin sahaja. Bukan dia mahu begitu tetapi Adrian yang memilih sebegitu.
Adrian memandang ruang tamu yang tersergam indah. Memandang ruang tamu ini tidak pernah buat dia rasa tidak selesa. Namun wajah angkuh yang kelihatan nyaman berada di hadapannya membuatkan letak duduk dia panas. Sakit hatinya. Macam mana dia boleh duduk setenang itu sedangkan ramai hati merana angkara perbuatannya?
"Apa dia?" tanya Adrian. Mata dipandang ke sisi. Tidak terdaya memandang wajah tenang yang bagaikan tidak pernah terjadi apa-apa. Sedangkan tangan itulah yang merobek hatinya dengan begitu kejam.
"Mak cik nak jual Aryana Beach & Golf Resort!" kata Puan Serina. Dia ukir senyuman tipis walau air wajah Adrian nampak begitu bengis.
Adrian tersenyum senget. Dada pula terasa mahu pecah dengan permintaan itu.
"What? Mak cik dah gila ke?" Tangan Adrian mengenggam penumbuk. Kemas! Melampau sungguh! Sudahlah mempengaruhi ahli lembaga pengarah untuk menyingkirkannya daripada jawatan CEO dan sekarang mahu menjual satu-satunya aset kesayangannya!
" Aryana Beach & Golf Resort tidak mendatangkan keuntungan yang cukup dan ini memberikan beban kepada Bumi Hijau. Mak cik rasa hanya cara ini sahaja yang terbaik untuk menyelamatkan Bumi Hijau daripada terus mengalami kerugian," terang Puan Serina lagi tanpa memperdulikan bicara kasar Adrian. Memandang wajah Adrian saja dia sudah dapat agak apa yang bermain dalam kepala anak tirinya.
Aryana Resort membuat keuntungan tetapi penyelenggaraan golf course melebihi keuntungan yang dibuat! bentak Adrian. Dia memang dari awal lagi tidak bersetuju apabila Puan Serina mahu menambah satu lagi fasiliti di Aryana Resort iaitu kelab golf. Dengan kurangnya promosi yang baik sudah tentulah tidak dapat menarik pelaburan yang cukup untuk menyelenggara resort itu dari segi kualitinya.
Aryana akan dijual kepada sebuah syarikat dari luar negara dan mereka akan menjalankan projek pembangunan di sana, terang Puan Serina tanpa memperdulikan bantahan daripada Adrian.
"Sorry! Saya tak akan benarkan!" kata Adrian senafas. Laju dadanya turun naik menahan perasaan yang cukup memeritkan. Ini bermakna tiada lagi 329 challet tradisional yang banyak merakam kenangan manis bersama mamanya di situ kerana pastinya akan dimusnahkan atas alasan pembangunan. Adrian menggeleng. Selagi dia bernyawa dia tidak akan biarkan perkara ini berlaku! Tidak sama sekali.
"Kau kena benarkan jugak Adrian! Bumi Hijau diambang kejatuhan. Kalau kau tak bersetuju kau akan lihat Bumi Hijau lingkup. Mesti kau tak nak semua itu berlaku bukan?" tebak Puan Serina. Dia tersenyum sinis. Sebenarnya dia dan Adrian sama sahaja. Sama-sama tamak untuk mendapatkan Bumi Hijau.
"Tak kan Mak cik tak tahu betapa pentingnya Aryana Resort kepada arwah mama saya? Idea menubuhkan Aryana Resort datangnya daripada arwah mama saya. Dan resort itu membawa seribu kenangan kepada kami sekeluarga. Saya terlalu sayangkan resort itu. Tidak mungkin saya benarkan semua ini berlaku!"
Wajah Puan Serina dipandang tanpa berkelip. Dia senyum sinis sendiri. Berani sungguh Puan Serina mencabarnya sebegitu. Ah walau terpaksa mengadai nyawa sekali pun akan dia lakukan demi Aryana Resort dan Bumi Hijau.
"Mama! Mama! Mama! Kau tak ada nama lain ke yang boleh kau sebut? Kau tahu bukan orang mati tak boleh hidup kembali?"
Adrian mengetap bibir. Marahnya meluap-luap kala mendengarkan bicara ibu tirinya itu.
"Memang mama dah lama mati tapi siapa yang membunuhnya? Dan auntie jangan lupa anak dia masih hidup dan akan mempertahankan apa yang telah diusahakannya selama ini!" tegas Adrian berkata.
"Oh really? Mampu ke?" perli Puan Serina. Sengaja mahu mencabar Adrian. Anak muda di hadapannya kini tidak ubah seperti seekor singa yang kehilangan taringnya. Tiada lagi kekuatan seperti dulu.
Kalau dulu setiap tindakannya akan mendapat sokongan kuat daripada papanya tetapi kini papanya sudah tiada. Malah semenjak kematian papa Adrian, Puan Serina menjalankan misi rahsianya demi untuk meraih sokongan ahli lembaga pengarah. Tidak sukar untuk dia meraih sokongan itu kerana kebanyakan ahli lembaga pengarah tidak berkenan dengan perangai sombong dan panas baran Adrian itu. Puan Serina tersenyum sinis. Tidak lama lagi Adrian akan merasai zaman kejatuhannya.
"Mestilah mampu! Malah untuk menyingkirkan lalat dalam Bumi Hijau sekalipun saya mampu!" kata Adrian sambil mengukirkan senyuman sinisnya. Berpura-pura tenang dengan kata-kata ibu tirinya itu. Setakat tunjuk peha untuk raih sokongan ahli lembaga pengarah, siapa-siapa pun boleh buat!
Adrian! suara Puan Serina berdentum.
"Kenapa? Terasa? Kening Adrian berjongket tinggi. Dia gariskan senyuman sinis. Cukup tajam dan mengilukan pada pandangan Puan Serina. Itulah bukti yang dia ada tetapi malangnya bukti itu sudah hilang dalam beg yang dicuri Nayli dulu.
Buntang biji mata Puan Serina. Mulut pula diketap geram. Perangai Adrian memang tidak pernah berubah. Kalau tidak menyakitkan hatinya memang tidak sah!
"Apa yang kau mengarut ini?"
Adrian hamburkan tawa. Digengam penumbuk sekuat hati. Tidak sangka ibu tirinya terlalu keji.  Sanggup menjalinkan hubungan sulit. Dengan orang kepercayaan arwah papanya pulak tu!
"Mak cik ingat saya akan berdiam diri begitu sahaja? Selagi saya bernyawa Mak cik tak boleh buat apa-apa kepada Aryana Resort! Itu janji saya kepada mama saya dan saya akan tepatinya juga dengan apa cara sekalipun," kata Adrian. Dia sudah bangun. Berlama-lama di sini membuatkan hatinya tidak betah. Air matanya pula galak bertakung di hujung mata. Setiap ruang ada wajah mamanya. Telinga pula tergiang-giang dengan tangisan mamanya.
Kaget dengan tindakan Adrian itu, Puan Serina turut bangun. "Kau jangan jadi bodoh, Adrian!" marah Puan Serina. Matanya tepat memandang wajah anak tirinya.
Adrian tidak peduli. Langkah diayun pantas sekali. Tidak mahu terus berlama-lama berada di sini. Lelah dan cukup menekan perasaannya.
"Setuju atau tidak Mak cik akan usulkan perkara ini dalam meeting bersama board of director. Mak cik yakin mereka jugak turut bersetuju dengan cadangan Mak cik ini. Fikir baik-baik Adrian. Mak cik lakukan semua ini demi untuk kepentingan kau jugak!"
Langkah Adrian terhenti. Bibir diketap rapat. Marah memang dia marah dengan keputusan yang dibuat oleh ibu tirinya.
"Fikir baik-baik Adrian. Kau kena sedar semua yang Mak cik lakukan ini demi untuk memastikan Bumi Hijau tidak bankrup!"
Mata dipejam rapat. Sekelipan bayangan wajah itu menjelma lagi. Wajah yang dibasahi oleh air mata. Wajah penuh penderitaan yang tidak terluah. Bengkak hati Adrian saat mengenangkan wajah itu. Merintih batinnya. Rabak hatinya. Kalaulah..kalaulah dia mampu menghalang semua itu daripada berlaku...
"Saya tak akan biarkan Bumi Hijau jatuh tersungkur!" kata Adrian tanpa memandang ke arah Puan Serina. Dengan perasaan sebak kaki diayun pantas. Dalam minda ligat merencana pelbagai rancangan untuk menyelamatkan Aryana Resort. Biar terpaksa mengorbankan nyawa sekalipun dia tidak peduli. Asalkan satu-satunya amanat mamanya dapat dijaga dengan baik.
"Mama, Ad akan jaga Aryana Resort seperti nyawa Ad sendiri. Itu janji Ad!"


No comments:

Post a Comment