Sunday, 1 January 2017

OH MY DOCTOR BAB 3

Adrian angkat pistol. Berat. Cuba sasarkan pada titik tertengah yang ada pada papan berjarak 25m dari tempat dia berdiri. Sasaran dikunci. Perlahan-lahan picu ditarik. BLAM. Tiga butir peluru menghentam target. Satu daripadanya masuk di kawasan hitam di ruang tengah. Tapi tidak bull's eye. Adrian mengeluh lemah.
"Kenapa dengan kau Ad?" tanya Amri. Melihatkan prestasi tembakan Adrian dia cukup kecewa. Dia tahu Adrian memang seorang pakar dalam sukan menembak. Mereka sama-sama terjebak dalam sukan ini ketika sama-sama mengikuti unit berunifrom PALAPES di universiti dulu. Akibat minat yang mendalam mereka menjadi ahli kelab menembak di sebuah kelab di Subang.
"Tak de mood," keluh Adrian sambil mata meliar memandang lapangan menembak. Rasanya hari ini tumpuannya terganggu dek kerana perempuan liar itu.
Amri hanya menggeleng. Wajah cemburut Adrian tidak dapat diteka puncanya. Tanpa memperdulikan wajah cemburut itu dia terus menyediakan pistol dan peluru. Kemudian memasang sasaran untuk ditembak. Bunyi dentuman mengoncang otak dan kepalanya. Kalau selalu di sini tanpa alat penutup telinga sudah tentu akan jadi pekak.
"Selalu tembakan kau tepat. Dapat bull's eye!"
Adrian hanya memandang kesan di hujung lapang sasar yang berlekuk akibat dari terjahan peluru. Dapat dibayangkan jika perempuan liar itu berada di situ tentu hancur badan terkena peluru yang begitu kuat itu. Adrian menggeleng sendirian. Ah macam manalah perempuan tu boleh mengaku dia berumur 12 tahun? Gila? Atau sengaja menambahkan keradangan di hatinya?
"Sebenarnya aku dah culik orang!" akui Adrian sebaik sahaja Amri selesai menembak. Memang tembakan Amri tepat. Dua daripada tembakannya mengenai bulls eye.
"Culik orang? Orang apa? Orang hutan?" tanya Amri. Dia kemudian ketawa sendirian mendengarkan penerangan yang tidak logik dek akal itu. Namun mata sempat menangkap jelingan tajam temannya itu. Dia tahu Adrian terasa hati tetapi nak buat macam mana penerangan temannya itu memang kelakar. Sangat-sangat tak logik.
"Jom kita ke cafe."
Adrian mendenggus geram. Dia terus bangun. Membawa semua peralatan menembaknya untuk diserahkan ke kaunter. Rasanya hari ini moodnya untuk menembak sudah hilang. Semuanya angkara perempuan liar tu!
"Kau ni dah kenapa? Bad mood semacam je," tegur Amri. Dia terkocoh-kocoh berlari mengikut langkah Adrian. Sepatutnya dia yang angin dengan Adrian. Sudahlah hampir sejam dia menunggu temannya itu. Baru dua tiga kali menembak Adrian sudah naik angin semacam.
"Memang aku tak de mood pun," kata Adrian di hadapan kaunter utama kelab. Peralatan menembak diserahkan semula sebelum dia mencoretkan tandatangan di borang yang disediakan. Amri juga turut membuat perkara yang sama. Selesai semuanya mereka sama-sama melangkah ke kafeteria. Rasanya lebih tenang mereka bercerita di situ.
"Tell me. Apa masalah kau sampai kau hilang mood hari ini? Pasal mak tiri kau ke?" serkap Amri.
Adrian menggeleng. "Bukan sebab tu lah!" jawab Adrian. Namun ada keluhan berat yang terluah di bibirnya. Rasa sakit yang tidak pernah hilang mula merajai jiwanya. Mama, papa, macam mana Ad nak pertahankan hak kita?
"Then?"
"Aku dah culik orang!" akui Adrian bersungguh-sungguh.
Amri tergelak kecil. Macam pelik apabila Adrian mengaku sebegitu. Tidak pernah selama ini ada orang yang mengaku dia buat kerja jahat. Hai..otak Adrian ni dah tercabut skru ke?
"Kau ni biar betul. Kau nak buat lawak ke apa ni?" tanya Amri cukup berminat. Istilah culik itu juga ditafsirkan beberapa kali. Tak mungkin Adrian sanggup melakukan kerja gila sebegitu! Ah Amri begitu yakin dengan telahannya itu.
"Aku culik perempuan yang curi beg aku hari tu! cerita Adrian dengan nada sedikit kasar.
"Kau culik orang? Kau dah hilang akal ke?" Dia memang tak percaya yang Adrian sanggup membuat kerja gila sebegitu. Ish budak ni! Dah teringin sangat nak menginap kat lokap gamaknya.
Rasa membengkak di hati sukar untuk diredakan. Walau jenuh Amri menasihatinya tetapi dia nekad dengan tindakannya. Hanya cara ini sahaja membolehkannya mendapatkan begnya semula. 
"Memang aku dah hilang akal sejak budak perempuan tu buat onar dekat aku! Selagi aku tak dapat apa yang aku nak selagi tu aku akan kurung dia!" renggus Adrian.
"Eh apa kau nak buat? Kau jangan buat bukan-bukan Ad! Tu anak dara orang bukan anak kucing!" tegur Amri. Muka dia sudah cuak semacam. Dia tahu sangat perangai Adrian yang suka sangat buat perkara mengikut emosi marahnya. Entah apalah natijah yang bakal gadis itu terima kerana telah membangkitkan singa jantan ini!
"Kau ingat aku pelahap sangat perempuan liar macam tu? Sorrylah! Aku tak sedesperate tu!" marah Adrian.
"Kalau keluarga dia cari macam mana?" Memang Amri tak berpuas hati dengan tindakan Adrian itu.
"Dia budak liar! Entah-entah kalau aku bunuh dia pun tak de siapa yang tahu!"
Mulut Amri terlopong. Matanya membuntang. Bimbang menyapa dada. Tetapi dia tahu segala nasihat yang akan diberikan tidak berguna lagi. Adrian terlalu mengikut kata hatinya. Bagaikan mencurah air ke daun keladi sahaja.

No comments:

Post a Comment