Monday, 31 July 2017

Oh My Doctor Bab 9

SUDAH tiga kali Mak Su Salwani mengetuk pintu namun Nayli masih buat tidak tahu. Mak Su Salwani menggeleng sendirian. Hai..apalah yang Nayli sedang fikirkan? Mak Su Salwani menapak masuk. Mendekati Nayli lalu dihulurkan senaskah Al-Quran buat gadis itu.
Wajah Nayli nampak sedikit terkejut. Namun Mak Su Salwani hanya tersenyum sahaja.
 “Bila rasa tak tahan dengan sakitnya dunia menangislah kepada Allah. Mohon kekuatan dariNya,” nasihat Mak Su Salwani. Dia berasa simpati dengan nasib malang yang menimpa anak gadis ini.
Nayli mengeluh lemah. Dia mengambil kitab suci Al-Quran lalu dipeluknya.
“Mak su rasa saya ni jahat ke? Banyak ke dosa yang telah saya buat?” Nayli sudah penat menelah sendirian. Malah dia benar-benar rasa berdosa dengan apa yang telah dia lakukan kepada Adrian. Tidak terbayang apa yang ada di fikirannya sehingga dia tergamak memperlakukan Adrian sebegitu.
Mak Su Salwani duduk. Tangan Nayli digapainya penuh kasih. Dia tidak pernah berkahwin. Hanya Adrian yang dia anggap macam anak kandungnya sendiri. Tapi bila bersama Nayli entah kenapa hatinya jatuh sayang kepada gadis itu.
“Tak payah fikir lagi. Kadang-kadang apa yang terjadi ini yang akan bawa kita pada Allah. Hidup tanpa ujian bukannya hidup namanya, Nayli,” nasihat Mak Su Salwani penuh hikmah. Siapalah dirinya untuk menghukum Nayli sedangkan dia tahu semua manusia bukannya maksum.
“Tapi..”
“Sudah..sudah..tak payah nak salahkan diri Nayli lagi. Sekarang mak su nak Nayli pergi ambil wuduk. Maghrib dah nak masuk tu. Kita berjemaah dan mengaji sama-sama ya nak,” kata Mak Su Salwani dengan lembut.
Nayli menyapu air mata di tubir matanya. Air mata penyesalan kalau mungkin dia pernah buat silap dulu. Ya dia yakin dia pernah buat silap. Dan kesannya sedang menghimpit sekarang.
“Tapi hati saya tak pernah tenang Mak su. Semenjak saya hilang ingatan hati saya tak pernah tenang,” suara Nayli lirih kali ini. Penyesalan atas masa lalu masih menghambat diri. Mak Su Salwani menekup mulut Nayli lembut. Dia menggeleng.
“Sebab itu Nayli perlukan perlindungan. Hanya Dia tempat kita berlindung. Serahkan diri kepadaNya.  Berdoa dan terus berdoa. Insya Allah hati Nayli akan tenang dan semua masalah yang berselirat ini akan hilang.”
Pelindung? Allah pelindungnya? Nayli meraup wajahnya. Hatinya dipagut pilu mengingatkan belas ihsan Allah padanya yang selama ini dilupakannya. Hatinya menangis sendiri. Apatah lagi bila melihatkan wajah yang berada di hadapannya bagaikan bercahaya di matanya. Senyuman yang tergaris di bibir kemerahan itu bagaikan menghantar pertolongan kepadanya yang sedang kelemasan.
“Jangan terus menyalahkan diri sendiri, sayang. Selagi Nayli bernyawa di muka bumi ini, selagi itulah pintu taubat terbuka lebar. Nayli kena ingat, bila Allah menutup satu pintu itu buat kita, Dia akan buka banyak lagi pintu yang lain. Tinggal kita saja nak mencari dan memilih pintu-pintu yang membawa kita ke arahnya.”
Nayli terkedu. Diam seribu kata. Hati yang dulu keresahan sedikit demi sedikit tenang mendengarkan kalimah yang menyapa keinsafan.

HENING sepertiga malam Nayli berjaga demi untuk menghambakan dirinya kepada Yang Maha Kuasa. Kata Mak Su Salwani sebaik-baik sembahyang selepas sembahyang fardu ialah sembahyang sunat malam. Dan dia cuba melatih dirinya untuk mengamalkannya. Demi mencari secebis ketenangan yang begitu payah menyinggah kamar hatinya.
“Terlalu banyak fadilat dan kelebihan sembahyang tahajud. Ini kerana tahajud merupakan satu amalan yang sukar dilakukan. Walaupun bilangan rakaatnya hanya dua sahaja tetapi tidak semua orang mampu melakukannya. Apatah lagi waktunya adalah pada waktu malam dan selepas tidur. Oleh itu Allah menjanjikan ganjaran yang besar terhadap mereka yang sanggup melepaskan selimutnya semata-mata untuk mengerjakan tahajjud.”
Kata-kata Mak Su Salwani masih segar di ingatannya. Kata-kata yang yang menjadi inspirasi kepadanya untuk terus melangkah walau dalam kegelapan.
“Selagi ada nafas selagi ada hidayah dalam hati, tidak ada istilah terlambat untuk berubah. Mak su nak Nayli pegang surah Al-Baqarah ayat 153 sebagai pedoman untuk Nayli. Ayat itu bermaksud:
Wahai orang-orang yang beriman, mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat. Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang sabar. Ingat Nayli, sabar dan solat adalah penolong dan pembimbing untuk memperoleh belas kasihan Allah serta kebahagian dunia dan akhirat. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.
Dengan itu dia cuba mendidik dirinya untuk sabar dan bersolat. Kerana itu dia begitu berusaha walau kadang kala rasa tidak tertanggung pundaknya menanggung beban ini. Namun dia tiada pilihan lain lagi.
Hanya dengan cara ini sahaja dapat dia menyucikan dirinya daripada dosa-dosanya yang lalu. Dia tidak mahu menjadi penghutang sedangkan kebaikan yang dia kerjakan, belum tentu lagi diterima. Belum tentu lagi dapat menjadi jaminan untuk dia hidu bau syurga.
“Nayli ada mak ayah?” tanya Mak Su Salwani pada suatu petang.
Nayli mengangguk. Dia rebahkan tubuhnya di atas katil bujang. Memandang tepat ke syiling. Sudah masuk satu minggu dia tinggal di rumah Adrian. Agaknya bagaimana keadaan mama dan papa?
“Pasti orang tua Nayli risaukan Nayli. Ish Adrian ni memang sengaja cari nahas!” renggus Mak Su Salawani sendirian. Nayli hanya diam. Putaran fikiran hanya kepada kedua ibu bapanya.
Sudahkah mereka membuat laporan polis? Rasanya itulah prosedur yang patut dibuat. Selalu juga dia melihat di dada akhbar berita kehilangan orang. Tetapi itu di zaman kanak-kanaknya. Tidak tahu sama ada prosedur itu masih releven atau tidak pada masa kini.
Tiba-tiba dada Nayli berdebar hebat. Kalau dibuat laporan polis pasti Adrian ditanggap. Dia menggeleng. Sungguh dia tidak mahu Adrian ditangkap kerana semua kesalahan itu berpunca daripada kekilafan dirinya.

TELEFON bimbit dibaling ke sofa. Kemudian dihenyakkan punggungnya di sofa dengan kasar sambil mendenggus. Sakit hatinya menghadapi karenah anak yang nyata mencabar kesabarannya dari hari ke hari. Sabar Datin Aisyah sudah rabak.
“Nayli memang dah melampau!”
Datuk Mazlan yang sedang membaca berita dalam talian memanggungkan kepalanya. Tablet yang berada di tangan diletakkan di atas sofa. Wajah keruh isterinya direnung lama. Wajah yang sentiasa dilakar sejak 16 tahun yang lalu.
“Bukan dia kat Korea sekarang? Nayli buat apa pula?” tanya Datuk Mazlan tenang sahaja. Tenang di bibir tetapi di hati resah dan bimbang sebenarnya. Tidak pernah walau sedetik anak tunggalnya itu membiarkan hidup mereka suami isteri tenang.
“Ketua jabatan dia call. Nayli ponteng kerja lagi. Saya call dia sampai ke sudah tak angkat,” terang Datin Aisyah bersama dengan keluh kesahnya.
Datuk Mazlan menggeleng lemah. “Ya Allah, apa nak jadi dengan Nayli ni! Abang ingat kalau biarkan dia pilih profesion yang dia suka, dia akan berubah. Ini tidak. Dari sekolah sampai bekerja tahu ponteng aje kerjanya!” renggus Datuk Mazlan. Dia benar-benar kecewa dengan sikap si anak.
“Abang rasa sesuatu berlaku kat Nayli ke?” tanya Datin Aisyah berbaur resah. Dia tidak boleh lari daripada rasa fobianya walaupun acapkali Nayli tidak pulang ke rumah. Ternyata tragedi buruk itu sudah membelit seluruh kehidupan mereka.
“Apa yang Ai bimbang sangat? Diakan tengah bercuti tu. Tengah tenangkan dirinya dengan apa yang dah berlaku. Biarkan sahaja dia dulu.”
“Tapi sekurang-kurangnya angkatlah telefon saya ni,” kata Datin Aisyah dengan keluhan lemah. Memang Nayli jarang berkomunikasi dengan mereka. Kadang-kadang dia lebih suka tidur di hospital, di rumah temannya selepas puas berparti. Malah anaknya sering hilang tanpa jejak berminggu lamanya dan kemudian pulang tanpa menerangkan ke mana dia telah menghilang. Hati seorang ibu tidak betah melihat sikap anak dari hari ke hari. Dia tahu Nayli menderita tapi cara Nayli melepaskan penderitaannya adalah cara yang salah.
“Entah apa lagi yang nak diberontaknya. Kita dah bagi lebih daripada apa yang dia nak,” runggut Datuk Mazlan pula.
“Dia tertekan tu. Dia tak boleh terima apa yang dah jadi pada dia,” bela Datin Aisyah. Wajahnya semakin mendung. Hati dia mula tak betah bila tragedi itu mula diungkit. Birai matanya pasti mahu basah.
Apatah lagi apabila melihat Nayli yang semakin menderita dari hari ke hari. Bagaimana Nayli menangis dan merintih di hadapannya 16 tahun yang lalu. Bagaimana dia begitu belas namun tidak mampu melakukan apa-apa demi untuk meringankan penderitaan anak. Yang pasti, Nayli tidak mahu melupakan. Tidak mahu memaafkan. Lantas membuatkan hidupnya semakin menderita dari hari ke hari.
“Dah 16 tahun Ai..”
“Tapi perkara tu bukan senang nak dilupakan. Tragedi buruk! Tragedi yang dah musnahkan kehidupan anak kita! Ai sendiri masih rasa sakit dan pedihnya, abang! Inikan pula Nayli yang menanggungnya,”sambung Datin Aisyah dengan suara yang dalam daripada rengkung. Rasa sesak dadanya bila acapkali perkara itu dibangkitkan.
“Apa yang berlaku tu ada hikmahnya Ai.” Cuba disedapkan hati isterinya tanpa dia sedar, hati dia juga merasakan yang sama. Anaknya tidak mampu untuk menghadapi kenyataan yang memeritkan. Hati seorang bapa semakin luluh. Kerana ketidakupayaannya menjadi pelindung telah melemparkan kehidupan zuriatnya ke lembah derita yang berpanjangan.
“Entahlah abang. Dari dulu hingga sekarang Ai tak nampak pun apa hikmahnya. Kadang-kadang Ai terpikir juga apa guna kita kaya raya tetapi kebahagian seorang anak tidak mampu kita beli. Kalau orang lain kekayaan ini adalah satu nikmat tapi bagi Ai ia satu malapetaka besar. Bodohkan Ai ni.” Gelak halus berhembus daripada celah bibir Datin Aisyah. Dia menggeleng kecil sebelum menyapu air mata yang jatuh di tubir mata.
Datuk Mazlan menelan liurnya yang terasa kesat. Hatinya menangis kerana maksud tersirat itu dapat dibacanya. Biarpun di bibir isterinya senyuman manis sering menghiasi tetapi dalam hati air jernih itu sering meghujani.
“Dia anak Datuk Mazlan. Antara orang terkaya di Malaysia. Dia punyai segala-galanya. Sepatutnya dia lebih bahagia daripada orang lain. Tetapi kenapa tidak, abang?” suara Datin Aisyah kedengaran sesak. Tunduk meraup wajahnya sebelum dipaut tubuh suaminya erat.
“Maafkan abang, Ai. Maafkan abang kerana tak berdaya melindungi anak kita.” Air mata Datuk Mazlan mengalir tanpa dipinta saat memeluk tubuh Datin Aisyah dan dapat dia rasa bahu Datin Aisyah terhenjut sama. Datin Aisyah sedang sembunyikan tangis. Dan dia juga perlu sorok segala kepedihan biar apa pun terjadi. Apa yang pasti kebahagian seorang anak perlu diraihnya walau terpaksa mengorbankan seluruh hartanya.
“Kalaulah...” suara Datin Aisyah disekat sebak. “Kalaulah Allah hilangkan ingatan Nayli alangkah baiknya. Tidaklah anak kita menderita lagi,” kata Datin Aisyah dalam tangisannya.
Terkedu Datuk Mazlan mendengarnya. Pelukan dileraikan sambil memandang wajah basah isterinya.
“Astafirullahazim...apa yang Ai cakap ni? Mengucap Ai. Mengucap!” tegur Datuk Mazlan. Air mata lelakinya menitis lagi.
“Ai nak anak kita bahagia abang! Ai sedih tengok Nayli begitu,” tangis Datin Aisyah. Jika dia mampu mengubah segalanya alangkah indahnya. Namun hakikat pedih terpaksa ditelannya. Dia tidak pernah mampu dan tidak akan mampu.








Tuesday, 18 July 2017

OH MY DOCTOR BAB 8

NAYLI mendengar cerita Adrian bagaikan Adrian menceritakan kisah orang lain. Langsung tidak memberikan apa-apa kesan di hati bagaikan dia tidak pernah mengalaminya. Kalau benar cerita Adrian itu, ini bermakna ingatannya masih elok tatkala seminggu yang lalu. Dan dia dikatakan berpeleseran di kawasan itu sahaja sepanjang minggu itu. Malah tidur dan makannya di situ.
Nayli mengerutkan dahinya. Apa yang sebenarnya terjadi kepadanya? Kenapa dia tidak pulang ke rumah dalam tempoh seminggu ini? Di mana kedua ibu bapanya? Tidak risaukah mereka? Dan apa yang terjadi kepadanya sehingga ingatannya hilang? Kemalangan? Nayli menggeleng. Tiada langsung kesan kecederaan di tubuhnya.
Disosiatif Amnesia. Memori semantiknya memberitahu. Dia masih jelas siapa dirinya sebenarnya tetapi serasanya dalam otaknya ini terlalu banyak ilmu-ilmu saintifik yang dia ketahui. Dia tahu Disosiatif Amnesia tetapi dia tidak dapat menghuraikan dengan lebih lanjut mengenainya. Begitu juga dengan memori semantik. Kalau banyak sangat ilmu yang dia tahu mengapa pula Adrian mengatakan dia seorang pelacur jalanan? Ah tidak mungkin!
Walaupun dia tidak tahu siapa dirinya yang sebenar tetapi dia masih ingat siapa kedua-dua ibu bapanya. Dia tahu rumahnya terletak di Shah Alam tetapi dia tidak tahu di taman apa. Memori kanaka-kanak berusia 12 tahun membataskannya untuk mengingati semuanya. Keluarganya juga bukan calang-calang orang tetapi kenapa Adrian menuduhnya menjadi pelacur jalanan?
Nayli menggeleng. Dia yakin telahan Adrian itu salah. Adrian juga tidak pasti kerana Adrian hanya menelah berdasarkan penampilannya sahaja. Tidak banyak yang dapat dia ketahui tentang dirinya daripada Adrian kerana Adrian juga tidak mengetahuinya dengan jelas. Hanya pertemuan mereka di sebuah restoran dan diakhiri dengan kecederaan Adrian akibat perbuatannya.
“Di mana beg aku?”
Nayli kerut dahi. Sungguh dia tidak mengerti mengapa dia mahu mengambil beg lelaki itu. Apa yang dia telah lakukan dengan beg itu? Mahal sangatkah beg itu sampai bersungguh-sungguh Adrian mencarinya? Ya Allah..apa yang harus dia lakukan? Sekiranya dia tidak cuba mencari ingatannya sudah tentulah dia tidak akan ingat perkara ini sampai bila-bila. Dan Adrian akan terus menculiknya!
“Woiii..kau dengar tak? Mana beg aku?” jerkah Adrian seraya memegang lengan Nayli dengan kasar. Budak kecik ni memang sengaja suruh dia berkasar selalu!
“Beg?” Nayli kerut kening. Menahan sakit di tangan dan juga cuba mengembalikan ingatannya yang sudah hilang.
“Dia buat-buat tak ingat pulak! Beg aku yang kau curi! Mana dia?”
Apa? Mencuri? Nayli geleng kepala. Tidak mungkin! Tidak mungkin dia sanggup melakukan perkara sejijik itu! Ah Adrian pasti menipu semata-mata untuk menyakiti hatinya.
“Saya tak tahu. Saya tak ingat!” jujur Nayli berkata.
Adrian mendenggus kasar. Dia makin melenting bila Nayli tidak habis-habis mahu menguji kesabarannya. Ikutkan hatinya yang marah pipi mulus itu mahu ditamparnya berkali-kali. Biar gadis itu tidak berani mempermainkan dirinya lagi. Tapi dia bukan jenis sebegitu. Marah macam mana sekalipun dia tidak akan mencederakan kaum yang lemah.
“Kau nak main-mainkan aku lagi ke?”
“Bukan macam tu. Saya minta maaf. Saya sanggup bayar berapa saja yang encik nak tapi tolong lepaskan saya!” Jika dengan duit, Adrian sanggup melepaskannya..dia sanggup bayar berapa saja yang Adrian mahukan. Dia akan mendapatkannya walau apa cara sekalipun.
Sekali lagi Adrian merengkuh lengan Nayli, Nayli mengerang kesakitan. Berkerut dahinya menahan sakit.
“Kau ingat, aku hadap sangat duit haram kau tu? Aku nak beg aku sahaja!”
“Saya tak tahu kat mana! Saya gantikan yang baru! Tolong lepaskan saya! Saya nak balik! Mama! Papa!” dalam sendu Nayli merayu. Matanya berkaca. Sebak dadanya apabila diperlakukan sebegitu.
“Kau tak faham bahasa ke? Aku nak beg aku yang itu jugak! Bagitau aku kat mana beg aku tu!”
“Saya cakap saya tak tahu! Saya tak tahu!” kata Nayli dalam sendu sedannya. Semangatnya terasa lemah. Menghadapi dunia dewasa dengan mental berusia 12 tahun memang membuatkan perasaannya semakin tertekan.
Adrian mendenggus kasar. Budak kecik ni memang sengaja nak mainkan aku lagi!
Fine..aku cakap elok-elok kau tak nak dengar kan.”
Adrian melepaskan pegangannya. Dia membuka butang bajunya. Satu persatu sehingga menampakkan dada bidangnya. Senyuman sinis terukir di bibir lelakinya.
“Apa awak nak buat ni?” Nafas Nayli seakan mahu berhenti.
“Kau fikirkanlah sendiri apa bayaran setimpal kerana menghilangkan barang penting aku!”
Nayli terkesima. Apa maksud lelaki itu dengan 'bayaran setimpal?'. Tak kanlah sampai menyerahkan tubuhnya pulak!
“Saya tak tahu! Sumpah saya memang tak tahu!” jerit Nayli bersama air mata yang mengalir panas di pipi. Rasa takutnya buat dia hampir putus nafas.
“Kau masih nak menipu lagi, budak kecik? Kau nak cabar aku ke?” keras Adrian bersuara. Hatinya sedikit geram bila Nayli masih berdegil.
Nayli menggeleng bersama juraian air matanya. “Tak! Saya tak tipu!”
Dalam juraian air mata dia memberanikan dirinya memandang ke dalam anak mata Adrian. “Saya tak tipu. Saya tak tahu apa yang dah jadi kepada saya. Saya lupa segala-galanya. Dan apa yang saya tahu saya berusia 12 tahun dan berada dalam tubuh dewasa Nayli!”
Adrian tercengang. Mulut melopong dan dia tidak tahu nak kata apa lagi.

JUS tembikai disedutnya hingga tinggal separuh. Namun tidak dapat menghilangkan keresahan hatinya. Rasa macam tidak percaya pula. Mungkin gadis itu berbohong.
Adrian pandang jam di pergelangan tangan. Lama sungguh waktu berlalu. Rasanya hampir bengkok belakangnya duduk di kerusi menunggu kedatangan seseorang. Sungguh penantian itu cukup membosankan!
Namun demi sebuah kepastian dia memaksa dirinya untuk terus bersabar. Lagipun hanya Amri satu-satunya kawan yang dia percayai. Hanya Amri yang sentiasa membantunya dalam kesusahan.
Sorry lambat. Apa hal tiba-tiba kau nak jumpa aku ni?” Amri melabuhkan punggungnya bertentangan Adrian.
“Aku ada masalah lagi,” keluh Adrian sambil meraup wajahnya.
“Masalah apa pula?” Kening Amri berkerut. Melihatkan kekeruhan wajah Adrian itu dia tahu pasti ada sesuatu yang meresahkan Adrian.
“Budak yang aku culik tu hilang ingatan pulak,” terang Adrian.
Wajah Amri nampak pegun. Adrian tahu Amri terkejut dengan kenyataannya. Malah Amri pasti lebih terkejut kalau dia ceritakan yang ingatan Nayli sekarang adalah 12 tahun dalam tubuh dewasanya. Mungkinkah Nayli kurang siuman?
“Kenapa? Apa yang kau buat sampai dia hilang ingatan?”
Adrian mengeluh lemah. Dia masih sangsi. Tidak mungkin tiba-tiba sahaja gadis itu hilang ingatan. Setahunya jikalau seseorang itu hilang ingatan disebabkan otaknya mengalami gegeran. Selalunya disebabkan kemalangan jalan raya. Tetapi tidak pula dia lihat kesan kecederaan pada gadis itu. Atau gadis itu sememangnya gila sejak dari awal pertemuan mereka lagi? Andrian ketap bibir. Dia dapat rasakan tafsirannya ini benar kerana hanya orang gila sahaja yang sanggup memperlakukannya sebegitu. Nampaknya harapan untuk dia mendapatkan kembali begnya sudah tiada. Perlukah dia mengalah lantas membiarkan haknya dirampas orang lain? Hati Adrian bengkak lagi. Matanya mula hangat.
“Aku rasa dia memang dah gila. Patutlah perangai macam tu!”
Lemah sahaja bicara Adrian. Dia sudah putus harapan. Satu-satunya senjata yang dia ada telah dicuri oleh gadis gila dan pastinya dibuang entah ke mana. Ya Allah, kenapalah nasib aku malang sangat!
“Habis tu apa kau nak buat dengan budak tu? Tak kan kau nak biarkan budak tu kat rumah kau selamanya!” Amri juga sudah tidak betah sendiri. Hai..Adrian pun satu! Tak kanlah tak dapat nak bezakan budak gila atau tidak.
“Entah! Aku pun buntu! Masalah lama tak selesai lagi timbul pula masalah baru!” renggus Adrian. Tidak mungkin dia sanggup meninggalkan gadis itu di tempat di mana dia mengambilnya dulu. Walaupun gadis itu tiada kaitan dengannya namun dia masih ada rasa bimbang akan keselamatannya. Sudahlah berwajah cantik, pasti akan menjadi mangsa nafsu serakah manusia yang berhati binatang. Tetapi kalau dibiarkan di rumahnya bimbang pula akan menjadi masalah kepadanya kelak.
“Siapa yang kau culik sebenarnya?” tanya Amri ingin membantu. Adrian pernah beritahunya gadis itu adalah gadis liar. Mungkin gadis itu perlu dihantar di mana-mana pusat jagaan.
“Entah! Ni gambar dia!” Adrian menghulurkan telefon bimbitnya kepada Amri.
 Tidak sabar menunggu jawapan dari mulut Adrian, segera Amri melihat skrin yang berada di tangannya. Saat mata tertacap kepada seraut wajah mulut Amri terngaga luas. Dada berdebar tidak keruan. Kepala menggeleng tidak percaya.
“Nayli?”
“Kau kenal dia?” tanya Adrian tidak sabar.
“Mestilah aku kenal. Ini anak Datuk Mazlan! Dia satu sekolah dengan aku masa aku sekolah menengah dulu. Macam mana dia boleh curi beg kau pulak?” tanya Amri tidak berpuas hati. Dia tidak percaya yang Nayli sanggup mencuri.
Adrian merenung Amri tajam. “Anak Datuk Mazlan? Perempuan gila ni anak Datuk Mazlan?” suara Adrian sudah meninggi.
“Nayli hilang ingatan?” tanya Amri pula, tidak percaya. Tiada angin tiada ribut macam mana Nayli boleh hilang ingatan? “Kau pasti ke dia hilang ingatan? Atau dia tipu kau?” sambung Amri. Pandangan kembali ditumpukan kepada gambar Nayli di hadapannya. Ada sangsi menghujam dadanya kala ini.
“Aku tak pasti tapi itulah katanya,” terang Adrian.
Amri pantas mengetip jari. “Entah-entah dia mainkan kau aje kot! Lagipun dia memang budak bermasalah sejak dari dulu lagi!”

“KAU tipu aku bukan?” Andrian merenggus geram. Dia tengok gadis itu elok sahaja. Tak nampak pun mana-mana kecederaan di kepalanya. Takkanlah tiba-tiba sahaja boleh hilang ingatan pula!
“Saya tak tipu. Memang saya tak ingat apa yang terjadi!”
Nayli ketap bibir. Dia memang dah agak Adrian tidak akan mempercayainya. Lebih-lebih lagi bila melihat keadaan dirinya yang sihat walafiat. Tetapi Adrian harus sedar hilang ingatan boleh terjadi dalam banyak perkara. Sekali lagi memori semantiknya memberitahu.
Amri mendenggus geram. “Kau nak main-mainkan aku bukan? Aku tengok badan kau sihat aje. Macam mana kau boleh hilang ingatan pulak!” desis Andrian.
“Memang badan saya sihat tetapi mental saya yang tak sihat,” kata Nayli dalam debar. Takut rasanya mahu menghadapi baran Adrian.
“Kau ingat aku bodoh? Tak kan tiba-tiba aja kau boleh hilang ingatan!” tekan Adrian lagi. Rahang diketap marah.
“Saya tak tahu sebabnya.” Nayli menggeleng. Dia cuba mencari ingatannya. Mencari sebab kenapa ingatannya mahu bersembunyi.
“Tipu!” Adrian merengkuh lengan Nayli kejap. Nayli tersentak.
“Siapa sebenarnya kau? Kenapa kau curi beg aku? Atas arahan siapa kau buat semua ini?”
“Sa..sakit!” Pegangan kejap Adrian di lengannya begitu menyakitkan. Dia tahu bukan mudah Adrian mahu mempercayainya. Lebih-lebih lagi apabila Adrian hanya melihat sisi gelapnya sahaja.
“Tahu pun sakit! Sekarang aku nak kau berterus terang! Di mana beg aku?”
“Saya tak tahu!” Air mata Nayli tumpah. Dia tidak tahu bagaimana mahu menerangkan duduk perkara yang sebenarnya.
Adrian menolak tubuh Nayli. Nayli yang tak bersedia terjatuh. Dia mengaduh perlahan bila kakinya rasa terseliuh. Namun sikit pun tidak menimbulkan rasa belas di hati Adrian. Adrian mendekati tubuh Nayli. Dagu Nayli dipaut kasar. Air mata Nayli yang mengalir di pipi tidak diendahkan.
“Siapa yang upah kau sampai begini kau tutup mulut! Berapa yang diorang bayar? Aku boleh bayar tiga kali ganda asalkan kau beritahu aku di mana beg aku! Lebih baik kau beritahu di mana beg aku budak kecik!” penuh dendam Adrian bersuara.
“Disosiatif Amnesia! Saya rasa saya kena penyakit tu!”

“CUBA kau google Disosiatif Amnesia tu apa.”
Lamunan Adrian tersentak. Dia mengangkat wajah dan terus menentang Amri dengan perasaan yang sukar hendak digambar. Debar di dada semakin tidak keruan. Siapa sangka insan yang diculik selama ini rupa-rupanya anak Datuk Mazlan. Kalau benar gadis itu hilang ingatan lebih baik dia menyerahkannya kepada Amri untuk diserahkan kepada Datuk Mazlan.
“Wujud ke penyakit tu? Lagipun macam mana dia tahu?” tanya Adrian tanpa sabar.
Amri menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan. Wajah Nayli kini terbayang di layar ingatannya membabitkan perasaan benci dalam hati. Memang sejak dari dulu lagi dia tidak pernah senang dengan gadis bernama Nayli itu.
“Nayli tu doktor! Mestilah dia tahu semua ini. Mungkin ini juga helah dia untuk lepaskan diri.”
What?” Tak dapat dibendung rasa terkejut, mata kuyu Adrian terbuka luas.
Doktor? Kenapa boleh tidur di jalanan? Atau memang budak tu dah gila!
“Aku yakin dia sengaja upah samseng untuk belasah kau kerana mahu balas dendam. Dia memang pendendam orangnya. Cuma aku tak pasti kenapa dia boleh tidur di jalanan pula!”
Adrian diam. Memikir. Misterinya seorang gadis bernama Nayli. Semuanya masih menjadi tanda tanya.
“Apa yang kau tahu tentang Nayli?” tanya Adrian cukup berminat. Selama ini dia tidak pernah berminat tentang sesiapa pun. Tetapi pelik kenapa kepada perempuan yang telah memperorak-perandakan hidupnya. Hatinya begitu mudah tertarik untuk mengetahuinya.
“Hubungan aku dengan dia tak rapat sangat sebab aku ketua pengawas dan dia pelajar bermasalah. Lepas dia dibuang sekolah aku tak pernah dengar apa-apa tentang dia. Sampailah satu hari tu aku terbaca news tentang keluarga dia. Dari situlah aku tahu dia kini seorang doktor.”
“Kau tak suka dia?” Dari bahasa tubuh Adrian dapat membacanya.
“Mestilah. Dia pun pernah buat kat aku apa yang dia dah buat pada kau!”
Terbeliak biji mata Adrian. Bagai tidak percaya apa yang telah diperkatakan tetapi bila Amri mengangguk, dia mengeluh lemah.
“Maknanya kita mengalami nasib yang sama?” Dia masih tidak percaya yang gadis yang diculiknya memang sejak dari dulu lagi berperangai sebegitu.
“Tapi aku lebih teruk. Dia upah samseng pukul aku sampai kaki aku patah. Tiga bulan jugak aku tak boleh jalan. Dan sebab itu dia kena buang sekolah!”
Adrian telan liur. Dasyat betul penangan budak kecik ini.
“Apa yang kau buat sampai sebegitu sekali dia marah?”
“Aku kan ketua pengawas. Tak salah bukan kalau aku report masalah disiplin dia kepada guru disiplin?”
Adrian mengangguk. Dalam kepala masih memikirkan tentang gadis itu.
Apa yang telah terjadi kepada kau, Nayli?
Disosiatif Amnesia? Apa tu?

Hatinya tidak betah sendiri.

Tuesday, 11 July 2017

oh my doctor bab 7

NAYLI menghembuskan asap rokok sekuat hati bagai melepaskan kesendatan hati yang sedang membukam kalbu. Merokok adalah tabiatnya bila dia berasa gelisah, tertekan dan kecewa. Padahal dia sememangnya arif tentang bahana rokok kepada kesihatan jantungnya. Peliknya Nayli rasakan jantungnya semakin tenang setiap kali dia hembuskan kepulan asap berkepul-kepul di udara.
Ketika ini rasa sepi benar-benar melintas setiap relung hatinya. Masalah di hospital semakin menekan perasaannya. Dia benar-benar memerlukan teman bicara. Malangnya dia tiada sesiapa.
Tiba-tiba wajah cemberut lelaki tadi bermain di mindanya. Nayli tersenyum sambil terus menghisap rokoknya dalam-dalam.
‘Padan muka kau! Siapa suruh cari masalah dengan aku!’ hati Nayli mendongkol sendirian.
Kali ini yang dirasakannya adalah perasaan puas. Sepuas menelan bermacam pil yang diberikan tiga teman hiburnya. Teman yang suka benar menjahanamkan dirinya. Tetapi apa boleh buat. Hanya cara ini sahaja yang mampu dia lakukan demi untuk menghilangkan tekanan yang membelenggu perasaannya.
“Cik!”
Puncak tekanan Nayli berada di tahap paling tinggi bila matanya bertemu pandang dengan seorang lelaki berbadan tegap di hadapannya. Ah ada sahaja orang yang mahu mengganggunya!
“Nak apa?” soal Nayli kasar. Hampir sahaja dia menengking lelaki di hadapannya ini. Menjadi kepantangannya apabila dia diganggu.
“Saya pengurus restoran ini,” kata lelaki itu dengan tertib.
So?’ Kening Nayli terjungkit. Sengaja dia mempamerkan riak menjengkelkan.
“Di sini tak boleh merokok cik. Ramai sudah customer yang complain cik merokok di sini. Kalau cik nak merokok, cik boleh merokok di luar. Maafkan saya ya cik.”
“Kalau saya tak nak macam mana?” Nayli sengaja mencabar.

TUBUH Nayli ditolak kasar ke luar dari restoran. Hampir tersadung tubuhnya di kaki lima. Bibir diketap kuat. Sakit betul hatinya. Tidak pernah selama ini dia dimalukan sebegini. Bila matanya terpandang wajah yang sedang tersenyum sinis di hadapan restoran, penumbuk dikepal kuat.
“Macam mana rasanya kena halau? Rasa macam anjing kurap tak?” tanya Adrian dengan senyuman yang sengaja dilebarkan. Biar hati Nayli semakin sakit dengan kata-katanya ini. Kali ini dia benar-benar puas melihatkan keadaan Nayli.
Penumbuk dikepal lagi. Sedaya upaya dia cuba menahan sabarnya yang semakin rabak. Bila Adrian merapatinya, Nayli tahan tangannya daripada terbang mencari muka Adrian. Dia tidak mahu perkara ini menjadi kecoh di sini.
“Siapa kau sebenarnya hah? Pelacur ke?” bisik Adrian ke telinganya.
Berdentum dada Nayli mendengarkan cacian lelaki itu. Kalau tidak difikirkan siapa dirinya mahu sahaja dia membelasah lelaki ini di sini. Namun belum sempat dia berkata telinganya terus disapa dengan perlian lelaki itu.
“Berapa untuk semalam? Banyak ni cukup?”
Dan lelaki itu terus membaling beberapa keping wang kertas seringgit ke mukanya sebelum berlalu pergi. Nayli mengepal penumbuknya. Dada pula sudah berombak kencang.
“Dia memang nak cari pasal dengan aku! Dia tak tahu siapa aku lagi agaknya!” Nayli berdenggus sendirian.
Pantas Nayli mengeluarkan telefon bimbit dari tas tangannya. Setelah mendail satu nombor dia menunggu panggilannya bersambut.
“Hantar orang kat aku! Tempat biasa!” arah Nayli sebelum mematikan panggilan. Dan senyuman sinis pula tersungging di bibirnya kali ini.

ADRIAN panik bila sekumpulan lelaki bersenjata kayu menghampirinya. Adrian pandang ke kiri. Pandang ke kanan. Baru dia sedari kawasan yang dilaluinya adalah kawasan sunyi. Tiada seorang pun di situ melainkan dirinya sahaja.
“Pukul dia!”
Suara perempuan yang memberi arahan tetapi Adrian tidak nampak wajahnya kerana dilindungi oleh lelaki-lelaki perkasa itu. Suara yang sungguh meremangkan bulu romanya.
Adrian berundur ke belakang beberapa tapak. Liur ditelan kesat. Mata tepat memandang lelaki-lelaki perkasa di hadapannya dengan seribu persoalan di dada. Apa salahnya kepada mereka?
“Serang!!” kedengaran jeritan geng samseng menyerbu ke arahnya. Walaupun panik Adrian cuba menenangkan perasaannya dan cuba menghadapi situasi ini dengan sebaik mungkin.
Pantas Adrian menyusun langkah menahan serangan kumpulan samseng yang mula menggila. Nasib baik dia ada belajar ilmu mempertahankan diri ketika menjadi palapes dahulu. Sedaya mungkin dia cuba mempraktikkan di sini.
Adrian menghayunkan penumbuknya ke perut salah seorang penyerangnya. Lalu menyiku bahu lelaki yang tertunduk menahan senak itu. Satu demi satu samseng ditumbangkan. Namun..
DEBUK!!
Tiba-tiba kepalanya dipukul oleh kayu. Berpinar matanya. Kemudian satu sepakan tepat mengenai perutnya. Adrian terbatuk dek kerana senak. Menggigil kakinya cuba menahan berat badannya. Namun pukulan yang tepat mengenai belakangnya membuatkan tubuhnya terjatuh ke tanah.
Adrian cuba bangun. Tetapi segerombolan samseng terus menyerangnya bertalu-talu. Mukanya ditumbuk! Perutnya disepak! Batang tubuhnya diterajang! Darah sudah membasahi mukanya. Sakit seluruh anggotanya.
“Cukup!”
Suara itu kedengaran lagi. Derap tapak kaki menghampirinya. Dan sesaat kemudian rambutnya ditarik dengan kasar.
“Ini hadiahnya kalau kau cari pasal dengan aku!”
Dalam ketidakdayaannya Adrian dapat lihat wajah gadis itu. Gadis yang dijumpainya di restoran sebentar tadi. Sungguh tidak disangka gadis itu berdendam sampai sebegini kepadanya.
“Kau..” belum pun sempat Adrian menghabiskan kata-kata, gadis itu sudah menendang batang tubuhnya. Adrian mengerang kesakitan. Untuk melawan lagi dia sudah tidak berdaya.
“Ini sebenarnya harga diri aku!” Nayli menghadiahkan terajangnya ke tubuh Adrian dan kali ini Adrian benar-benar tidak berdaya. Pandangannya berbalam. Namun sempat dia lihat gadis itu mencapai beg galasnya sebelum pandangannya menjadi kelam.


Wednesday, 1 February 2017

Oh My Doctor Bab 6

Kaki yang teguh berdiri terasa lembik. Sesaat kemudian Nayli sudah terduduk. Dia mengetap bibir. Dibiarkan air mata yang mengalir deras menuruni lekuk pipinya. Tidak mampu dia berdiri tegak bila Adrian sanggup melontarkan kata berbisa sebegitu. Rasa macam seluruh nyawanya dibawa pergi.
"Mak su rasa kita kena bawa Nayli ke hospital," kata Mak Su Salwani sambil menapak mendapatkan Nayli.
Nayli diam tidak berkutik. Kata-kata Adrian sebentar tadi tidak ubah bagai pita perakam. Benarkah dulu dia kejam? Tidak berperikemanusiaan sehingga menyebabkan Adrian terlantar seminggu di hospital? Dia macam tidak percaya dengan apa yang Adrian perkatakan kerana dia tidak pernah terkurang walau sedikit didikan yang diberikan orang tuanya.
Jika benar bicara Adrian itu, di mana Nayli yang penuh dengan kesantunannya? Di mana Nayli yang begitu baik akhlaknya? Bukankah selama ini anugerah pelajar terbaik kerana cemerlang dalam akademik dan sahsiah sering digondolnya? Nayli menggeleng. Air mata makin lebat mengalir di pipi. Pandangannya kabur. Ini semua tidak betul! Kenapa dia yang harus menanggung semua ini? Rasanya Adrian sudah tersalah orang kerana dia yakin tidak mungkin dia menjadi sekejam itu.
"Tak perlu mak su. Kau bangun sekarang!" Adrian merengkuh lengan Nayli kejap. Mak Su Salwani hanya mengeluh. Tidak mampu menghalang tindakan Adrian itu.
"Sa..sakit!" Pegangan kejap Adrian di lengannya begitu menyakitkan.
"Kau pergi makan sekarang! Makan supaya kau sihat walafiat. Kalau kau tak sihat macam mana kau nak bermain dalam game ini? Game yang aku tentukan peraturannya. Hanya aku! Dan kau tahu bukan betapa sakitnya permainan itu bila peratutan itu hanya berpihak pada sebelah pihak sahaja? Jadi aku nak kau bersedia. Mental dan fizikal sebab permainan ini terlalu mencabar. Sangat mencabar hingga kau sendiri menyesal kerana memulakannya," penuh dendam Adrian berkata.
Jika mampu dia mahu merayu agar Adrian berterus-terang tentang siapa dirinya. Tentang salah silapnya. Tentang apa yang menjadikan Adrian begitu benci kepadanya. Dia tidak akan malu untuk memohon kemaafan dan pastinya akan membetulkan kesilapannya. Dia sudah cukup menderita dengan keadaan dirinya kala ini. Tidakkah Adrian melihatnya kala ini?
"Sudahlah Ad. Ad tak kesian kat Nayli ke?" Mak Su Salwani menegur. Dia menarik Nayli ke meja makan. Didudukkannya di situ. Nayli tidak membantah kerana seluruh jiwanya terasa lemah.
Adrian ketawa sinis. Dia geleng kepala. "Tak payah mak su nak berbaik dengan dia. Perempuan macam dia memang tak layak dilayan begitu." suara Adrian berdentum segenap rumah.
Mak Su Salwani menggeleng. Ternyata kemarahan membuatkan Adrian hilang pertimbangan. Memang tidak pernah ada mana-mana gadis yang dibawa Adrian masuk ke rumah ini. Nayli adalah yang pertama. Aneh bukan? Kenapa mesti gadis yang Adrian benci?
"Saya ni perempuan macam mana?" Nayli gigit bibir menahan esakan yang mahu pecah. Sampai bila dia harus dihukum atas kesalahan yang dia sendiri tidak tahu?
Halkum Adrian bergerak menelan liur. Dia terdiam seketika dengan pertanyaan Nayli itu.
"Tak kan kau tak tahu? Atau kau sengaja buat-buat tak tahu?"
"Saya memang tak tahu! Kat kepala ni kosong! Kosong!" Nayli tunjal kepalanya sendiri. Air mukanya keruh mempamerkan rasa sakit hati dan terluka yang bukan sedikit.
Adrian menapak menghampiri Nayli. Mulut didekatkan di telinga sebelum dia berbisik. "Seorang pelacur yang sanggup menjual tubuhnya demi wang ringgit. Tak kan kau dah lupa?"
Walau dia tidak jelas tentang siapa Nayli sebenarnya tetapi dia pasti gadis itu adalah pelacur dari cara pemakaiannya.
Terkedu Nayli menerima ayat Adrian itu. "Kau tipu!" jerit Nayli dan serentak dengan itu Nayli menghentak meja. Pinggan dan cawan bersepai atas meja. Mata Adrian bulat. Hampir gugur jantungnya melihatkan tindakan Nayli itu. Pantas tangannya menarik pergelangan tangan Nayli. Melihat tangan yang luka berdarah membuatkan hati Adrian terasa sakit. Pelik! Tetapi perasaan inilah yang dirasakannya kala ini.
"Apa hak kau nak sakiti tubuh kau sendiri hah?" jerkah Adrian. Marah benar dia dengan tindkaan Nayli itu. Di tambah lagi bila melihat wajah Nayli berkerut menahan sakit. Hatinya menyumpah kuat bila air mata Nayli mula bertakung di birai mata sebelum menitis laju menodai pipinya.
Terkedu Nayli menerima ayat Adrian. Ah Adrian benar-benar melampau. Dosa apa yang telah dia lakukan sebelum ini hingga dia hilang hak kepada tubuhnya sendiri?
"Mak su, ambil first aid kit!" arah Adrian. Mak Su Salwani mengangguk. Dia melangkah sambil menggeleng lemah. Nyata dia tidak faham dengan sikap Adrian. Kalau dah benci kenapa mahu ambil berat lagi kepada Nayli?
"Tak perlu nak tunjuk baik kepada saya!" kata Nayli dalam senyuman pahit. Air matanya mengalir lemah. Dia cuba rentap tangannya tetapi Adrian lebih kuat memegangnya. Adrian terpejam sesaat mendengar tangisan Nayli yang menghiris hati lelakinya.
"Sebab aku ni tak kejam macam kau!"
Adrian capai kain napkin yang ada di atas meja makan. Lalu ditekannya ke atas luka Nayli dengan kasar. Wajah yang menyerigai kesakitan itu langsung tidak dihiraukan.
"Apa yang encik nak daripada saya sebenarnya?" tanya Nayli separuh berbisik melihatkan Adrian cuba menghentikan pendarahannya. Rupanya dalam kebencian itu masih ada rasa belas dalam diri lelaki itu. Hati wanitanya tersentuh juga namun sedaya upaya dia cuba sedarkan dirinya. Siapa dirinya di mata Adrian.
"Kau tahu jawapannya Nayli!" Kelopak mata diangkat. Dipandang tepat pada anak mata Nayli yang sejak dari tadi memandangnya.
Adrian capai sebelah lagi tangan Nayli yang tidak tercedera. Dibawanya ke atas kain napkin yang sudah bertukar merah.
"Jangan cuba nak buat kerja bodoh begini sebab kau tak kan tahu permainan apa yang sedang kau bermain kini," ugut Adrian tegas.
Ditolak tangan Nayli dengan kasar. Dia hanya tersenyum sinis bila melihatkan Nayli bagaikan terhenyak dengan ugutannya itu. Mak Su Salwani sudah datang membawa first aid kit dan dia terus berlalu. Membiarkan Mak Su Salwani merawatnya. Tidak mahu membiarkan perasaan aneh yang membelit lantas membuatkan dia semakin hilang arah.

ENTAHdi mana datangnya rasa belas buat gadis yang pernah kejam terhadapnya dia sendiri tidak pasti. Semakin didekati semakin kuat pula perasaan yang sedang membelit perasaannya. Semakin dalam luka yang cuba dipahatkan dalam hati Nayli, semakin terasa sakit dalam hati sendiri.
Adrian pejam mata. Nafas dihela berat. Sungguh dia tidak mengerti dengan dirinya sendiri. 
Memang dia mahu membalas dendam kepada Nayli. Nayli bersalah kerana buat hidupnya gelap, derita, tersiksa. Tetapi tindakan Nayli buat hatinya tersiat. Berdarah. Malah dia semakin terdera apabila melihatkan Nayli menangis disebabkannya.
Adrian mengeluh geram. Jujurnya dia geram dengan diri sendiri. Sepatutnya dia tidak perlu menculik Nayli lama begini. Ah dia hanya perlu dapatkan begnya semula dan semuanya akan berjalan seperti biasa!
"Ad.."
Adrian berpaling ke arah Mak Su Salwani. Ada dulang berisi makanan di tangannya. Kening Adrian berkerut.
"Ad tolong suapkan Nayli," kata Mak Su Salwani sambil menghulurkan dulang tersebut kepada Adrian.
Dah sudah! Mak Su ni memang sengajakan nak porak perandakan hati aku lagi! Hati Adrian berperang sendiri.
"Dia tak boleh makan sendiri ke sampai nak bersuap bagai!" Nafas dilepas kasar. Baru sahaja nak sejuk dah menggelegak pula! Mak su ni pun macam sengaja nak naikkan darahnya pula.
"Tangan dia luka tu. Kesian kat dia, Ad. Dari semalam tak makan," pujuk Mak Su Salwani. Dia tahu dalam hati Adrian masih ada perasaan belas tetapi dek kerana ego perasaan itu cuba disembunyikan Adrian.
Adrian mendenggus. Dia tak nak sebenarnya tapi entah kenapa tangannya laju sahaja menyambut huluran dulang itu. Dan selepas itu dia sudah berada dalam bilik yang sedang didiami oleh Nayli.
"Makan!" Adrian keling Nayli yang menekur di lantai. Kala ini mahu sahaja dia baca fikiran gadis itu. Apa sebenarnya bermain di fikirannya.
Apabila Nayli menggeleng, Adrian mendekat dan dilabuhkan duduk tepat di sisi Nayli. Membongkok ke depan sambil menyoroti wajah pucat itu.
"Kau nak makan ke atau kau nak aku makan kau?" tanya Adrian separa menggugut.
"Saya dah kenyang," jawab Nayli dalam keluhan. Wajah Adrian langsung tidak dipandangnya. Dia sudah penat sebenarnya.
"Bila masa kau makan?" guman Adrian. Dia kemudiannya mengetap bibir. Menahan diri daripada terus memaki hamun Nayli.
"Saya nak balik. Mama dan papa mesti tengah risaukan saya," balas Nayli. Kalau dia pulang pasti akan membuka ingatannya. Dia perlu mencari jawapannya pada setiap tuduhan yang dilemparkan Adrian kepadanya. Dia mahu buktikan kepada Adrian apa yang lelaki itu perkatakan tidak benar.
Kening Adrian naik sebelah. Oh ada mak bapak! Ingatkan budak liar sebegini sudah lupa kepada mak bapaknya.
"Seminggu kau berpeleseran kat tepi jalan sampai tak ingat nak balik rumah, tak de pula kau ingat mak bapak kau!" tempelak Adrian. Seminggu dia menyuruh orangnya mengikut Nayli dan daripada pemantauan mereka Nayli hanya tidur di tepi kaki lima dan sebab itulah dia begitu yakin untuk menculiknya.
Mata Nayli membulat. Perlahan dia menggeleng. Tidak mungkin! Kenapa apa yang diperkatakan Adrian mengenai dirinya bagaikan lelaki itu menceritakan tentang orang lain sahaja? Dia pejamkan mata. Mencari ingatannya yang hilang. Cuba membayangkan seperti apa yang diperkatakan oleh Adrian tetapi ternyata semuanya begitu kosong sekali.
"Kenapa? Tak percaya?"
"Siapa saya?" tanya Nayli.
Tergelak besar Adrian mendengarkan pertanyaan Nayli itu. "Kau ni nak buat lawak pun agak-agaklah!"
"Tolong beritahu saya. Mungkin saya terlupa apa yang saya dah lakukan sampai encik marah sangat kepada saya?" tanya Nayli penuh pengharapan.
Adrian sekadar tersenyum sinis. "Makan dulu!" putus Adrian.
"Tapi saya nak tahu!" desak Nayli.
"Kau kena makan! Kau kena ada tenaga untuk bermain dalam permainan ini. Ingat aku akan buatkan kau menyesal kerana memulakan permainan ini!" ujar Adrian.
Nayli ketap bibir. Rasa seriau pula mendengarkan ugutan Adrian itu. Permainan yang dia sendiri tidak tahu bagaimana. Tidak terbayang kesakitan yang bakal ditangguninya kelak. Mampukah dia tangguninya?
Tanpa sedar Nayli sudah jatuhkan kepalanya. Ugutan Adrian tidak boleh dipandang sepi.
"Tapi.." kepala Nayli tertoleh kepada Adrian. Dia pandang wajah itu penuh ketakutan.
"Apa lagi kau ni?" Adrian berdecit. Banyak songeh betul ‘budak kecik’ ini.
"Tangan saya sakit," adu Nayli perlahan dengan birai mata yang basah.
Mendengarkan suara itu separuh merayu, Adrian mengeluh lemah. Hati lelakinya terusik lagi. Perlahan-lahan dia mengambil pinggan dalam dulang. Bila pandangan persis merayu itu menikam kalbunya, rasa belas itu muncul lagi. Dan sedikit demi sedikit rasa aneh itu muncul di celah kebenciannya terhadap Nayli.
"Aku suapkan.."
Dan dia mengambil sudu lalu disuapkan ke mulut munggil itu tanpa dia sedar dia sudah melampaui batas.

********************************************************************************************
Nota Rabihah
Ehem..ehem..tersenyum nampak..:)
korang rasa Adrian tersalah culik orang ke? atau Nayli memang jahat? cer komen sikit..:)

Tuesday, 17 January 2017

Oh My Doctor Bab 5

Nafas tipis dilepaskan. Mata pula menjeling kepada Nayli yang sedang melintasinya. Dia pandang langkah gadis itu yang nampak longlai. Letih sangat ke berkurung dalam bilik seharian? Atau sengaja nak raih simpatinya sahaja? Bukannya dia tidak tahu yang Nayli hanya  hanya membuta sahaja di dalam bilik!
Mari duduk sini Nayli, suara Mak Su Salwani menyapa. Adrian ketap bibir lagi. Macam raja! Nak makan pun kena hidangkan! Baru sahaja Adrian mahu membuka mulutnya dia lihat Nayli sudah menggelengkan kepalanya.
"Saya tak nak makan."
Adrian mendenggus kasar. Budak kecik ni memang degil betul! Memang sengaja mahu makan penampar aku gamaknya!
Kenapa? Adrian sengaja mengeraskan suaranya. Biar budak kecik takut sikit dengannya.
Saya tak lapar," jawab Nayli sambil menunduk. Tidak kuasa memandang mata buntang Adrian. Macam nak telannya hidup-hidup.
"Tapi dari semalam lagi Nayli tak makan. Makan sikit ya. Mak su masak speacial untuk Nayli," sedaya upaya Mak su Salwani memujuk. Dia sebenarnya kasihan dengan nasib yang menimpa Nayli. Tetapi apakan daya, dia tidak mampu berbuat apa. Kalau sudah Adrian kata hitam maka hitamlah jadinya. Tidak ada sesiapa yang boleh menukar keputusan Adrian.
Makan aku kata! tekan Adrian dengan nafas tertahan. Kalau Mak Su Salwani tak ada di sini memang sudah lama Nayli makan penamparnya.
Wajah Nayli berkerut. Menahan sakit di perut yang mencucuk. Arahan Adrian dibiarkan sepi. Seleranya sudah mati dalam keadaan dirinya sebegini. Kepala pula terasa bengang dengan persoalan yang tiada jawapannya.
Aku suruh makan! Kenapa kau degil sangat? Adrian tolak bahu Nayli sedikit kuat cuba memberi ketakutan pada gadis di hadapannya.
Saya sakit perut, pak..Nayli tidak jadi meneruskan bicaranya. Tidak mahu panggilannya sebentar nanti akan membuatkan lelaki itu bertambah berang kepadanya.
Hah? Wajah Adrian sedikit terkejut. Tangannya laju menyapa perut Nayli tetapi cepat ditipis oleh Nayli.
Adrian…” tegur Mak Su Salwani. Dia tidak suka dengan sikap lepas laku Adrian kepada bukan mahramnya.
Sakit sangat ke?
Kali ini Nayli menggeleng dua kali. Biarpun sakit di perut mencucuk tetapi tak kan lah dia nak memberitahunya kepada Adrian pula. Tidak fasal-fasal dikatakannya mengada-ngada pula.
Kalau dah tau sakit perut kenapa tak nak makan? suara Adrian semakin naik satu oktaf. Dia memang pantang dengan orang yang suka menipu ni. Kalau jadi apa-apa masak dia kelak. Lebih-lebih lagi dia tak tahu langsung asal usul gadis itu.
Saya boleh tahan lagi.
Memang kau boleh tahan. Tapi aku ni yang tak tahan. Walau aku culik kau, aku masih ada hati perut. Tak macam kau! Boleh selamba je belasah aku sampai seminggu aku terlantar di hospital! kata Adrian dengan gigi dikacip kemas.
Nayli bagaikan terhenyak padu menerima bicara yang tak ubah bagaikan belati yang sedang membelah hatinya. Benarkah dia begitu? Pantas kepala dia geleng. Tidak mungkin! Tidak mungkin dia sebegitu. Ingin pukul lipas pun dia tak berani inikan pula mahu membelasah orang. Lelaki pulak tu!
Nayli pandang Adrian dari atas ke bawah. Rasa macam tak percaya pun ada. Tak kanlah badan sado macam ni boleh dia belasah sampai seminggu terlantar di hospital? Ish kuat sangatkah dia? Atau lelaki ini yang lembik?
Saya tak ingat, perlahan Nayli berkata. Matanya sudah bertakung dengan jernihan mutiara. Dia tahu lelaki itu sedang menipunya. Walaupun otaknya berusia 12 tahun tetapi dia masih mampu berfikir dan menganalisis setiap maklumat yang diberikan. Kalau Adrian mahu menipunya sekalipun, agak-agaklah. Biarlah logik sedikit. 
Namun begitu dia tahu, dia pernah melakukan kesilapan terhadap lelaki ini. seba itu Adrian menculiknya. Saban hari kala dia menutup matanya dia mengharapkan bila dia buka mata pada keesokannya, semuanya kembali seperti sedia kala. Ingatannya pulih kembali. Namun harapan hanya tinggal harapan. Dan dia terpaksa menghadapi dosa silamnya tanpa dia sendiri tahu sebabnya.
Tak ingat! Tak ingat! Itu aje alasan kau kan? Tak kan baru berapa hari aku kurung kau, otak kau dah tak betul! jerkah Adrian.
Air mata yang sebentar tadi hanya bergenang sudah membanjiri pipinya. Perlukah dia berterus terang? Mahukah Adrian percaya yang kala ini dia sudah hilang ingatan?
Sudahlah tu Ad. Ad tak kesian ke kat Nayli. Diakan tengah sakit tu, lembut suara Mak Su Salwani menegur. Kasihan dia melihat Nayli yang teruk dimarahi oleh Adrian. Adrian pun satu, kalau dah marah cakap dia macam petir. Dah tak boleh nak cool down langsung!
Saya.. suara Nayli berbaur sendu. Sedaya upaya dia cuba melangkah walau sakit di perut semakin mencucuk. Rasanya sakit di hati lebih parah daripada sakit di perut.
Saya tak nak makan. Saya boleh tahan lagi. Encik tak perlu bimbang, tegas Nayli bersama air mata yang mengalir menuruni pipinya.
Kau makan sekarang sebelum aku makan kau! arah Adrian sambil merengkuh lengan Nayli kasar. Dia memang pantang kalau orang melawannya. Lebih-lebih lagi bila gadis di hadapannya ini melawan rasa tersabar sungguh. Paling dia tak tahan melihatkan air mata itu mengalir.
Untuk apa saya makan encik kalau saya terpaksa hadap semua ini? Dosa yang saya sendiri tak tahu! Sebenarnya saya dah fed up! Fed up nak teruskan hidup lagi! Nayli rentap lengannya daripada cengkaman Adrian. Lebih kasar dan kuat.
Melihatkan kemarahan Nayli, makin mencanak ego Adrian. Pantas Adrian pegang dagu Nayli dengan kuat. Dia tersenyum sinis bila Nayli menyerigai kesakitan. Hujung matanya dapat melihat Mak Su Salwani yang hanya menggeleng dengan tindakannya itu.
Kau perlu terus hidup sebab..wajah Adrian ditunduk sedikit.
Hanya aku yang berhak tentukan bila kau akan mati, kata Adrian sebelum melepaskan cengkamannya.
Kalau diikutkan hatinya mahu sahaja dia terus menyakiti tubuh gadis itu. Tapi dia masih ada rasa belas. Ketika ini hati lelakinya begitu luluh saat pandangan mata melihatkan wajah yang berkerut di hadapannya. Dia tahu gadis itu sedang menahan kesakitan yang tidak dapat diluahkan. Apatah lagi wajah sendu itu tidak pernah tidak membuatkan hati lelakinya bergetar.
Kenapa buat saya macam ni? tanya Nayli. Sedikit demi sedikit dia cuba berginjak ke belakang menjauhi Adrian tetapi pantas Adrian menarik pergelangan tangannya. Biarpun sedikit garang tetapi tidaklah sekuat tadi. Digengam perlahan pergelangan tangan halus itu. Lembut! Tetapi kenapa hatinya tidak selembut itu.
Kau yang mulakan permainan ini, Gigi diketap dan rahangnya jelas sedang bergerak. Jiwa lelakinya sedang berperang dengan rasa yang yang dia sendiri tidak pasti apakah ia.
Kau dah lupa yang mulut inilah yang menyuruh orang suruhan kau membelasah aku dulu? Sedangkan aku tak tahu apa dosa aku pada kau!
Nayli terpana. Matanya terbelalak. Kepala digeleng berkali-kali.

Kau yang mulakan permainan ini, Nyali! Dan aku Cuma meneruskannya. Tapi..This time..I'll make sure that I win the games and you will regret for challenge me.
*************************************************
Nota Rabihah
Macam mana kawan-kawan? korang rasa apa yang akan jadi pada Nayli? mungkinkah Adrian akan mengurungnya selama-lamanya? Nak bab seterusnya ke tak? or saya stop kat sini aje? :)