Monday, 22 July 2013

aku benci kau bab 8

“ Apa yang telah kau lakukan Adam?” Tanya Puan Hendon garang sekali. Dia bercekak pinggang kepada Adam yang kelihatan begitu tenang sekali.
Adam yang tenang mengangkat kakinya di atas meja sambil menyilangkan kedua belah kakinya.
“ Apa yang dah Adam buat?” Tanya Adam selamba.
Adam dan Puan Hendon tidak pernah sebulu sejak dari dahulu lagi. Ada sahaja perbuatan Adam yang menjadi kemarahan Puan Hendon. Kadang-kala Adam merasakan dirinya terlalu di kongkong oleh Puan Hendon.
“ Dah riuh satu pejabat berceritakan tentang kau!” Kata Puan Hendon.
Adam meletakkan kakinya semula ke lantai. Dia membetulkan duduknya lalu memandang Puan Hendon dengan seribu pertanyaan.
“ Tentang apa?” Tanya Adam tanpa sabar.
Puan Hendon mengeluh lemah. Dia berasa geram dengan sikap Adam yang sering menimbulkan masalah kepadanya. Kalaulah begini sikap Adam, bagaimana ahli lembaga pengarah akan bersetuju untuk melantik Adam sebagai CEO yang baru kelak?
“ Kau tak tahu lagi? Atau kau buat-buat tak tahu!” Marah Puan Hendon.
Adam menggelengkan kepalanya.
“ Adam tak tahu! Apa yang kecoh tentang Adam?”
Puan Hendon menjeling tajam.
“ Tu dah heboh satu pejabat menceritakan tentang perangai buruk kau yang suka pukul isteri! Apa nak jadi dengan kau, Adam! Kau tak tahu malu ke? Satu pejabat berceritakan tentang perangai kau! Mana mama nak letakkan muka mama ni?”
Adam mendenggus kasar.
“ Ini mesti kerja guard bodoh tu! Tak pe mak, Adam akan pecat dia! Baru padan muka dia mahu cari fasal dengan Adam lagi!”
Buntang biji mata Puan Hendon mendengarkan jalan penyelesaian yang diambil oleh Adam. Nampak benar anak lelakinya kurang matang dalam menangani masalah. Beginikah sikap seorang bakal pemimpin? Ah bolehkah Adam diharapkannya kelak?
“ Kau ingat dengan pecat dia boleh selesaikan masalah? Kau jangan jadi bodoh! Kalau kau buat begitu lagilah orang nampak yang kau tu bersalah!”
“ Alah biarlah mak. Apa yang nak ditakutkan sangat. Suka hati Adamlah nak pukul isteri Adam ke tak. Itu hal rumah tangga Adam apa yang mak nak ambil pusing. Sejak bila pula mak ambil berat dengan si Suraya tu? Bukankah mak terlalu benci dia sampai nak pandang muka dia pun mak tak nak! Ah bukankah mak kata semua perempuan tidak ubah seperti pelacur? Jadi suka hatilah Adam nak buat apa kat pelacur Adam.” Panjang benar hujah Adam kali ini untuk menyelamatkan dirinya.
Puan Hendon mendenggus kasar. Memang dia yang mengajar Adam tentang itu. Semuanya kerana dia benci dengan perempuan yang telah merampas suaminya suatu masa dahulu. Kalau boleh dia mahu bunuh semua perempuan di dalam dunia ini. Baginya semua perempuan hanya tahu merampas kebahagiannya.
“ Hei..kau ingat mak peduli tentang bini kau tu? Aku tak kisahlah kau nak pukul dia sampai mati ke tak. Yang aku kisah sekarang ni reputasi aku! Reputasi keluarga kita dan reputasi syarikat! Sebab kau reputasi kita sudah tercalar ! Sedikit sebanyak akan mengganggu perjalanan syarikat, kau tahu tak!!! Malah ahli lembaga pengarah yang lain akan pandang serong kepada keluarga kita. Kalau begini sikap kau, macamana mak nak lobi kau jadi CEO kelak? ” Marah Puan Hendon. Adam sememangnya cetek akal. Perkara semudah itu pun dia tidak mampu memikirkannya.
“ Ohhh ye ke? Tak kanlah sebab cerita remeh tu boleh effectsyarikat pula! Mak ni sengaja nak reka cerita!” Sangkal Adam.
“ Kalau kau sebagai salah seorang peneraju syarikat ini telah memberikan imej yang negatif pastinya para pelabur hilang kepercayaan kepada syarikat ini. Kau nak ke kalau semua pelabur menarik diri melabur di syarikat ini semata-mata kerana sikap tidak bertanggungjawab kau itu? Kau nak beri kerugian kepada syarikat? Kau nak semua ahli lembaga pengarah salahkan kita kalau syarikat ini rugi?” Puan Hendon berceramah panjang.
Adam mendenggus kasar. Tapi dia hanya berwajah selamba. Tidak langsung mengambil serius akan bicara ibunya itu.
“ Ah…mengarutlah,” kata Adam acuh tak acuh.
Bertambah geram Puan Hendon dengan bicara Adam itu. Berleter dengan Adam panjang lebar pun tiada gunanya. Buat habis air liurnya sahaja.
“ Mak nak kau ikut cakap mak,” kata Puan Hendon memberikan jalan penyelesaian kepada Adam. Begitulah selalunya. Kalau Adam yang membuat onar dialah yang selalunya akan menyelesaikan masalah tersebut. Ah bilalah Adam akan berubah?
“ Hah…inilah yang malas ni. Mak buat Adam macam budak kecil. Adam dah besar tak perlulah Adam ikut cakap mak lagi,” bantah Adam kurang berpuas hati.
“ Aghhh…mak tak kira. Kali ini mak nak kau ikut cakap mak. Mak mahu kau bawa Suraya pada majlis pelancaran telefon bimbit terbaru kita nanti,” Puan Hendon memberikan arahan.
What? Are you crazy? Sejak bila pula mak suka Adam bawa Suraya? Bukankah selama ini mak yang suruh Adam kurung dia dalam rumah?” Suara Adam kedengaran lantang.
Dia tidak suka dengan cadangan Puan Hendon itu. Kehadiran Suraya ke majlis rasmi syarikatnya kadang-kala akan merosakkan dan mencemarkan imejnya. Apatah lagi dengan penampilan Suraya yang bertudung litup yang bagaikan orang kampung itu cukup tidak sesuai apabila digandingkan dengan dirinya.
“ Siapa cakap aku sukakan dia? Mak lakukan semua ini hanyalah untuk kebaikan kau!”Kata Puan Hendon.
Tergelak besar Adam dengan bicara Puan Hendon itu.
“ Kebaikan atau mak nak memalukan Adam? Bukankah mak yang selalu sangat desak Adam ceraikan Suraya? Mak ni dah buang tebiat ke?”
Puan Hendon mendenggus kuat. Dia tidak menjangkakan dia dikurniakan anak lelaki yang begitu bengap sekali. Sakit hatinya dengan sikap Adam itu.
“ Kenapalah kau ni bengap sangat? Aku buat semua ini adalah untuk menunjukkan kepada semua orang yang hubungan kau dengan Suraya baik dan bukan seperti apa yang dikabarkan itu. Kau faham tak, tolol?”
“ Iskh mak ni, kenapa bahasakan Adam dengan panggilan tolol pula?” Kata Adam dengan nada merajuk. Dia berasa jauh hati dengan panggilan yang diberikan oleh ibunya itu.
“ Sebab kau tu bengap sangat. Sakit hati aku melayan karenah kau tu. Sepatutnya bila makin tua kau menyenangkan aku bukannya menyusahkan aku begini,” leter Puan Hendon panjang lebar.
Adam hanya mendengar leteran ibunya tanpa sedikit pun mengambil ikhtibar darinya.

3 comments:

  1. Kalaulah semua perempuan pelacur dlm dunia ni pelacur..termasuk man dia sekali lh pelacu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. Dik,ayat bm tu betulkan sikit..

      Delete